Saturday, July 4, 2009

Mati Itu Pasti..

Beginilah kita suatu masa nanti

BismiLlaahi Wal HamduliLlaah..

Dalam masa tak sampai sebulan, 2 orang sahabat batch 06/07, gen-07 persijilan tahfiz Darul Quran telah kembali ke RahmatuLlaah.

ALlahyarham Ammar Zulkifli meninggal dunia setelah terlibat dalam satu kemalangan di Mesir. pada 12 jun yang lalu. Beliau masih menuntut di Cairo University dalam bidang perubatan ketika itu.

Aku tersentak ketika menerima berita tersebut. Kali terakhir aku dapat bertemu dengannya hanyalah ketika berada di pusat asasi UIAM, semasa beliau pulang ke Malaysia bercuti dan menziarahi sahabat2 beliau yang sedang menuntut di pusat asasi UIAM.

Walaupun aku bukanlah sahabat baik beliau, tapi aku sempat menjadi jirannya ketika di DQ. Bilik aku berdepan dengan biliknya. Masih aku simpan sebuah buku ringkas yang beliau hadiahkan kepadaku sebagai perkongsian tentang tarbiyyah di Matri.

Moga arwah berada dalam golongan yang ALlah redhai.

Dua hari lepas (2 Julai 2009), sekali lagi aku tersentak. Pada malam itu, khamis malam jumaat, seorang sahabat bagitau aku,

"imran, nabil dah meninggal sebentar tadi", katanya dengan nada sedih.

"InnaaliLlaahi Wa Inna ilaiHi raaji'uun", aku menyebut kalimah ini sebagai peringatan buat diriku.

Seorang lagi sahabat gen-07 telah dijemput untuk mengadapNya, Tuhan yang maha berkuasa atas segala perkara. Setelah lebih sebulan beliau bertarung dengan penyakitnya, akhirnya beliau menghembuskan nafas terakhirnya di Hospital Teluk Intan.

Entahlah apa penyakitnya yang sebenar. Setakat yang aku tahu, diagnosis terakhir adalah barah darah yang menyebabkan organ2 dalamannya rosak teruk.

__________________________________________

Dalam dunia ni, sebarang kisah tidak akan bermanfaat sekiranya ia tidak memberi manfaat kepada kita yang mendengarnya. 2 orang sahabat ini baru sahaja berumur 21 tahun, tapi itulah ajal dan jangka masa yang ALlah telah beri kepada mereka untuk membuktikan kehambaan mereka kepadaNya.

Kita bagaimana? Apakah kita sudah mampu buktikan yang kita benar2 hamba ALlah? Ataupun kita masih mengambil hawa nafsu sebagai raja dalam hidup kita?

"Tidakkah engkau perhatikan orang yang mengambil hawa nafsunya sebagai tuhan..”
(Surah Furqaan, ayat 43).

Moga ada hikmah atas segala perkara yang berlaku. Dalam hadith juga banyak menyebut tentang mati.

Dari Ibnu Umar bahawa Nabi s.a.w pernah ditanya,

"Siapakah orang yang paling bijak wahai Muhammad?", maka Nabi menjawab,

"Orang yang paling bijak adalah orang yang paling banyak mengingati mati dan paling banyak bersedia untuk menghadapinya". (Hadis riwayat Ibnu Majah)

WaLlahu'alam.

4 comments:

مرضيا تي محمد جا ميلي ~ said...

salam akh, mereka tu gen7..
innalillah.

Kembara Sufi said...

ya, gen 7. bkn gen 6

abu 'iffah said...

yup, maaf silap tulis. ana banyak terlibat dengan no 05, tapi ana gen-06 DQ. So, selalu tertukar.

Hariry Ariffin said...

al-fatihah.