Monday, May 11, 2009

Dari Mana Dia Belajar?

video
BismiLlaahi Wal HamduliLlaah

Dalam Quran, ALlah menegaskan bahawa "sesungguhnya manusia itu Aku jadikan dalam sebaik-baiknya bentuk".

Melihat dan memerhati perkembangan seorang manusia selama hampir 9 bulan, sejak lahir hingga sekarang, memberikan pengalaman yang baru dan berbeza buatku. Aku memandang anak kecilku Iffah Mardhiyyah dari pelbagai perspektif. Setiap perspektif pastinya akan memberikan pengajaran dan manfaat yang berbeza.

Jika melihat dari kacamata seorang abah, maka aku patut jiwai perasaan mama dan baba ku dalam membesarkan ku selama ini.

Jika aku lihat dari sudut seorang masyarakat, maka aku patut rasai bahawa aku inginkannya menyumbang untuk manfaat masyarakat.

Jika aku memandangnya dari sudut pemimpin, maka aku patut rasai bahawa dialah bakal pemimpin yang jauh lebih bagus daripada aku.

Jika aku melihat dari sudut pejuang Islam, maka aku wajib memenuhi didikan asasnya agar mampu menjadi rantai penyambung perjuangan Islam di bumi ini.

Jika aku memandangnya melalui kaca mata seorang hamba, maka aku patut melihat refleksi kehebatan Sang Penciptanya.


Kita tealh disuruh oleh ALlah untuk menggunakan akal yang diberikan untuk memerhati refleksi kehebatanNya pada makhluk2 Nya, malah berkali-kali disebut dan ditekankan kepentingan "observation", yakni memerhati dengan sungguh-sungguh terhadap ciptaanNya


Firman ALlah, "Sesungguhnya pada kejadian langit dan bumi; dan (pada) pertukaran malam dan siang; dan (pada) kapal-kapal yang belayar di laut dengan membawa benda-benda yang bermanfaat kepada manusia; demikian juga (pada) air hujan yang Allah turunkan dari langit lalu Allah hidupkan dengannya tumbuh-tumbuhan di bumi sesudah matinya, serta Ia biakkan padanya dari berbagai-bagai jenis binatang; demikian juga (pada) peredaran angin dan awan yang tunduk (kepada kuasa Allah) terapung-apung di antara langit dengan bumi; sesungguhnya (pada semuanya itu) ada tanda-tanda (yang membuktikan keesaan Allah kekuasaanNya, kebijaksanaanNya, dan keluasan rahmatNya) bagi kaum yang (mahu) menggunakan akal fikiran.

Jika melihat perkembangan Iffah, sememangnya aku wajib kagumi kehebatan ALlah mengatur perkembangan hamba-Nya. Dari mana dia belajar?

WaLlaahu'alam.

4 comments:

lailafillah said...

salam..moge iffah menjadi pewaris dlm perjuangn nabi..insyaAllah..

abu 'iffah said...

insyaAllah

teh said...

Bangga nya iffah bila dpt buang semua mainan dari bakul. ;)

abu 'iffah said...

yup..kalu ikut kajian tentang budak2, pada peringkat umur 8bulan, dia akan mula belajar lembang barang..lepas lembang, taknak main dah..lepas susun balik, baru nak main..huhu